Loncat dari Angkot Ngebut, Siswa SMA Lolos dari Predator Seksual

Loncat dari Angkot Ngebut, Siswa SMA Lolos dari Predator Seksual

SEBARKANBERITA



MEDAN - Siswi SMA loncat dari angkutan perkotaan yang sedang melaju untuk menghindari pelecehan seksual seorang penumpang yang diduga dibantu oleh sopir angkot.

AN, 16 tahun, menjadi korban pelecehan seksual di dalam angkutan kota (Angkot) sepulang dari sekolahnya, Sabtu (3/6/2017) lalu.

Untuk menghindari pelecahan berlanjut, AN memutuskan loncat dari angkot CV Wampu Mini 108 jurusan Padang Bulan-Pringgan-Gatot Subroto-Gaperta.

AN bercerita, saat menaiki Angkot sepulang sekolah ada tiga penumpang, dua penumpang wanita dan satu penumpang laki-laki.

Setelah kedua penumpang wanita turun, penumpang laki-laki langsung mendekat dan merenggut dirinya.

"Saya meloncat karena aku dipeluk dan dipegang-pegang sama penumpang lakI-laki dalam angkot itu," ujar AN saat melapor ke Kantor Polsek Medan Baru, Senin (5/6/2017).

siswi

Karena takut, ia loncat saat angkot melintas di Jalan Gatot Subroto, persisnya di depan RS Advent.
Ia bercerita, awalnya sopir angkot mengerem mendadak sehingga diapun terjatuh.

Saat dia bangkit dan duduk ke kursi penumpang, laki-laki tersebut mendatanginya dan meminta uang Rp5 ribu dan memeluknya langsung.

Saat dipeluk si predator seksual, AN menolak penumpang laki-laki tersebut dengan tasnya dan meminta sopir angkot berhenti.

Namun, sampai tiga kali dia berteriak supaya angkotnya berhenti, sopir tidak menghiraukan dan tetap melaju kencang.

"Saya juga gedor pintunya biar diberhentikan, tapi makin kencang mobilnya. Terus saya langsung loncat. Saat mau loncat itu, masih dipegang-pegangnya kakiku," ujar siswi SMA Swasta di Kota Medan ini.

Setelah meloncat, AN mengaku tidak sadarkan diri dan ditolong oleh warga yang ada di lokasi, kemudian menelpon orangtua untuk menjemputnya.

Karena mendapat pelecehan seksual ia pun melapor ke Mapolsek Medan Baru.

Saat membuat laporan, AN menunjukan bahwa tangan, dahi dan kakinya dipenuhi luka akibat loncat dari angkot yang melaju kencang saat pulang sekolah Sabtu (3/6/2017) lalu.

"Bukan cuma luka. Bahuku juga sakit. Terkilir kurasa. Kemarin sudah berkusuk (pijat). Namun masih susah digerakkan," ujar AN di Mapolsek Medan Baru seraya memegangi bahunya.

Saat ini AN masih menjalani pemeriksaan di Mapolsek Medan Baru, untuk melengkapi laporannya.





photo AB230x90gif_zps839436ce.gif
 http://adukiukiu.com/
 http://www.inidewa365.org
 https://goo.gl/gPJim5
Share on Google Plus

About sebarkanberita

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.