Andi Lala, Otak Pembunuhan Satu Keluarga di Medan Dihajar Massa Saat Jalani Reka Ulang

Andi Lala, Otak Pembunuhan Satu Keluarga di Medan Dihajar Massa Saat Jalani Reka Ulang

SEBARKANBERITA


Andi Lala, Otak Pembunuhan Satu Keluarga di Medan Dihajar Massa Saat Jalani Reka Ulang


MEDAN - Andi Lala, tersangka utama aksi pembunuhan satu keluarga di Jalan Kayu Putih, Kota Medan, dihajar massa saat melakukan reka ulang.

Reka ulang pembunuhan satu keluarga tersebut digelar Polda Sumut, Senin (8/5/2017).
Dalam reka ulang ini, tersangka utama Andi Lala dan dua tersangka lainnya melakukan sendiri reka ulangnnya.

Andi Lala saat tiba dilokasi pembunuhan langsung disoraki.

Di dalam rumah Andi Lala melakukan reka ulang dengan penjagaan ketat anggota polisi yang dipimpin AKBP Faisal Napitupulu.

Namun saat Andi Lala keluar dari rumah hendak menuju tempat di mana Andi Lala membuang besi yang dipergunakannya mengeksekusi Riyanto dan keluarga, warga yang yang memadati lokasi langsung mendorong polisi.

Penjagaan polisi yang rapat pun sempat tertembus warga yang sudah emosi melihat wajah Andi Lala.
Andi Lala mendapat sepakan dari warga tepat di dada, kemudian pukulan botol air mineral ke punggungnya.

Polisi yang melihat aksi para warga ini semakin memperketat pengawalan.

Meskipun begitu masih banyak warga yang emosi ingin melayangkan pukulan dan sepakan kepada Andi Lala.

"Hajar aja. Matikan aja, b**i itu si Andi Lala. Ngak ada otak itu. Anak-anak pun dipukulinya. Matikan saja," teriak sejumlah warga.

Seraya mengamankan Andi Lala, sejumlah polisi pun mencoba membujuk warga supaya tidak emosi lagi.

AKBP Faisal Napitupulu saat berbincang dengan wartawan mengaku tidak menyelesaikan seluruhnya reka ulang pembunuhan karena kondisi yang tidak memungkinkan.

"Ada 48 adegan yang dilaksanakan dalam reka ulang pembunuhan ini, dua adegan lagi kita lanjutkan di Polda. Sudah tidak memungkinkan lagi di sini," ujar AKBP Faisal.


photo AB230x90gif_zps839436ce.gif
 http://adukiukiu.com/
 http://www.inidewa365.org
 https://goo.gl/gPJim5
Share on Google Plus

About sebarkanberita

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.