, Detik-detik Diona Embuskan Napas Terakhir Sempat Gigit Tangan Zanette Karena Tak Kuasa Menahan Sesak Nafas. | Berita Terbaru

Detik-detik Diona Embuskan Napas Terakhir Sempat Gigit Tangan Zanette Karena Tak Kuasa Menahan Sesak Nafas.

Detik-detik Diona Embuskan Napas Terakhir Sempat Gigit Tangan Zanette Karena Tak Kuasa Menahan Sesak Nafas.

SEBARKANBERITA


Detik-detik Diona Embuskan Napas Terakhir Sempat Gigit Tangan Zanette Karena Tak Kuasa Menahan Sesak Nafas.

JAKARTA -  Zanette Kalila harus mengalami peristiwa pahit pada usia 13 tahun.

Anet, panggilan akrab Zanette, merupakan salah seorang korban selamat dari perampokan disertai pembunuhan yang terjadi di rumahnya, Jalan Pulomas Utara Nomor 7A, Jakarta Timur, Senin (26/12/2016).

Anet menyaksikan bagaimana kasus perampokan itu menewaskan ayahnya, Dodi Triono, serta dua saudaranya, Diona Arika (16) dan Dianita Gemma (9).

Baca juga : Pengakuan Polisi soal Aksi Menakutkan Ramlan Butarbutar Cs: Pasti Korbannya Diperkosa!

Para korban disekap di dalam kamar mandi berukuran 1,5 x 1,5 meter persegi.

Dalam kamar mandi itu, terdapat juga orang lain yang disekap, yakni Amel, teman korban, Yanto dan Tasrok yang merupakan sopir keluarga, kemudian Emi, Santi, Fitriani, dan Windy sebagai pekerja rumah tangga (PRT).

Total korban yang disekap di kamar mandi adalah 11 orang.

Dalam kasus ini, Amel, Yanto, dan Tasrok juga tewas.

Di balik peristiwa itu, Anet memiliki kisah tersendiri saat berada dalam situasi mencekam di ruang penyekapan yang sempit tersebut.

Anet berulang kali menguatkan semua korban.

Diona sempat menggigit Anet sebagai tanda dia tak lagi kuat bertahan hidup dalam ruang penyekapan.



Menghadiri pemakaman

Setelah peristiwa pahit yang dialami selama lebih dari 12 jam, Anet dengan tegar ikut mengantarkan ayah dan kakak-adiknya ke tempat peristirahatan terakhir di TPU Tanah Kusir, Jakarta Selatan.

Didampingi keluarga dan perawat, langkah Anet terlihat lemas di lokasi pemakaman tersebut.
Tangannya masih diperban.

Isak tangis Anet tak terbendung saat menyaksikan ayahnya dimakamkan.

Raut kesedihan terpancar jelas dari wajah Anet.

Anet beberapa kali terlihat menutup matanya sambil menangis.

Setelah ayah dan dua saudaranya dimakamkan, Anet dibantu keluarga menaburkan bunga di makam ketiga keluarganya itu.

Anet terlihat menyandarkan kepalanya pada keluarga yang mendampingi selama proses pemakaman tersebut.

Namun, dia tampak berusaha tegar dan menaburkan bunga.

Setelah mengikuti prosesi pemakaman ayah dan dua saudaranya, Anet kembali ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan.




zyngaqq sboqq photo AB230x90gif_zps839436ce.gif
Share on Google Plus

About beritagosip

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments: