, TERTABRAK, Anak TKW Ini Dapat Donasi Rp 650 Juta Setelah Delapan Tahun Tidak Bertemu Ibunya. | Berita Terbaru

TERTABRAK, Anak TKW Ini Dapat Donasi Rp 650 Juta Setelah Delapan Tahun Tidak Bertemu Ibunya.

TERTABRAK, Anak TKW Ini Dapat Donasi Rp 650 Juta Setelah Delapan Tahun Tidak Bertemu Ibunya.

SEBARKANBERITA


TERTABRAK, Anak TKW Ini Dapat Donasi Rp 650 Juta Setelah Delapan Tahun Tidak Bertemu Ibunya.

Kematian Miftahul Dwi Khasanah, siswi kelas dua SMP Maarif Ponorogo, akibat ditabrak sepeda motor menuai simpati orang.

Tak hanya warga sekitar Ponorogo, uluran bantuan masih terus bergulir dari berbagai daerah meski tim donasi sudah menutup penerimaan bantuan sejak tadi malam.

Miftah, panggilan anak kedua pasangan Pujo Kastowo dan Samini Indrawati, ini menjadi trending topic media sosial dan perbincangan di warung kopi setelah tewas ditabrak siswa SMK PGRI II Ponorogo di Jalan Niken Gantini, Kelurahan Singosaren, Ponorogo, Selasa (25/10/2016).

Dia menjadi buah bibir perbincangan banyak orang lantaran kehidupannya yang serba kekurangan sejak ditinggal ibunya bekerja ke luar negeri delapan tahun silam.

Bersama bapak dan adiknya, Jofi, Miftah tinggal di rumah berdinding bambu berukuran enam kali lima meter. Di dalam rumahnya, Miftah tidur di kasur lusuh bersama adiknya. Sementara bapaknya tidur beralaskan tikar.

Lantaran takut hilang, setiap malam, dua ekor kambing betina milik Pujo juga ikut masuk tidur bersama mereka. Maka, tak heran bila banyak ditemukan kotoran kambing di berbagai tempat di rumah itu.

Mirisnya lagi, saat hujan lebat tiba, atap rumah banyak yang bocor dan tiupan angin membawa air masuk ke rumah.

Untuk buang air, Miftah harus berada di kebun lantaran mereka tak memiliki kamar mandi. Biasanya untuk mandi, bapaknya menimba air dengan kaleng bekas cat.

"Kalau miftah mandi, saya dan adiknya keluar dari rumah. Sedangkan saya sering mandi di sungai dan adiknya," kata Pujo.

Selama delapan tahun ditinggalkan ibunya bekerja di Malaysia, Miftah tidak pernah mendapatkan kiriman apapun, baik dalam bentuk uang maupun barang. Pun saat Lebaran tiba, ibunya juga tidak menyampaikan selamat dan permohonan maaf.

"Saya kalau ingat Miftah sangat kasihan. Beberapa hari sebelum meninggal, ia kerap melamun dan seperti berpikir keras. Miftah juga sering menanyakan kapan ibunya pulang karena ia sangat kangen ibunya," jelas Pujo.

Sebagai seorang ayah, kata Pujo, kasih sayangnya tentu akan berbeda dibandingkan dengan yang diberikan ibu kepada anaknya. Untuk itulah agar kasih sayangnya bisa mengganti ibunya, ia selalu mengajak kedua anaknya kemana saja saat mendapatkan order pijat badan pelanggannya.

Ia pun merasa bersyukur meski Miftah yang berlatarbelakang keluarga miskin, namun teman-temannya banyak. Pasalnya, saat bergaul dengan teman-temannya ia tidak pernah membedakan-bedakan teman. Semua teman diperlakukan sama.

"Anak saya juga sebenarnya pintar. Tetapi karena sering mengantar saya ke pelanggan pijat badan, dia menjadi kurang belajarnya," jelas Pujo.

Kendati mendapatkan berlimpah bantuan, Pujo tak lupa menyisihkannya untuk sedekah. Bahkan sedekah itu salah satunya ditujukan di tempat mengaji saat Miftah masih tinggal di Madiun.
"Saya juga menyampaikan terima kasih kepada seluruh pihak yang sudah peduli dengan Miftah dan keluarga saya. Saya yakin Tuhan akan membalas kepada semua pihak yang sudah membantu kami," tandas Pujo.

Terkumpul Rp 650 juta

Hasil perhitungan tim donasi Miftah, hingga Senin (31/10/2016) malam, sumbangan dana yang terkumpul mencapai Rp 650.121.314. Dana itu berasal dari sumbangan langsung yang diberikan warga kepada ayah Miftah, donasi via rekening, klaim jasa raharja dan donasi dari komunitas.

"Rinciannya dana yang diberikan langsung kepada Pak Pujo sebesar Rp 367.595.600, donasi via rekening, Rp 164.298.050, klaim jasa raharja, Rp 25 juta. Selain itu donasi dari tiga komunitas, ICW Ponorogo, Rp 63.727.664, Rumah Dhuafa Ponorogo Rp 26.500.000 dan Facebooker Ponorogo Rp 3 juta," ujar Ketua Tim Donasi Untuk Miftah, Muhammad Anam Ardiansah kepada wartawan di kediaman almarhumah Miftah, Kelurahan Kertosari, Kecamatan Babadan, Ponorogo, Selasa (1/11/2016) siang.

Tim Donasi untuk Miftah menggelar jumpa pers sebagai bentuk pertanggungjawaban kepada publik setelah menutup pengumpulan bantuan donasi kepada Miftah.

Penutupan itu pun atas permintaan bapak kandung Miftah, Pujo karena masih banyak orang yang membutuhkan bantuan.

Rencananya, uang yang terkumpul diperuntukkan membangun rumah tembok baru hingga membangunkan usaha bagi orangtua Miftah.

Selain itu, dana yang terkumpul juga akan digunakan orangtua Miftah bersedekah dan infak.
"Bahan bangunan sudah siap. Mulai besok rumah Miftah kami bedah dan bangun baru," kata Anam.
Anam menambahkan, keluarga Miftah belum mendapatkan bantuan dari pemerintah lantaran persoalan KTP Pujo yang masih berstatus warga Kabupaten Madiun. Padahal, selama ini Pujo sudah tinggal begitu lama di Ponorogo.

Sementara itu, meski tim sudah menutup bantuan donasi, tampak masih banyak simpatisan yang mendatangi rumah Pujo. Beberpa warga yang datang membawa segepok uang terbungkus dalam amplop diberikan langsung kepada ayah kandung Miftah.

Tak hanya warga lokal, beberapa warga yang datang lebih banyak mewakili para TKI dan TKW yang masih bekerja di luar negeri dan mengirimkan bantuan kepada keluarga Miftah.

Beberapa warga yang datang mengaku mewakili perkumpulan TKI dan TKW dari Hongkong, Malaysia dan Taiwan.

"Saya dari Magetan, tadi istri saya telepon dan mengirim uang hasil donasi yang dikumpulkan teman-teman TKW di Hongkong untuk disumbangkan kepada orangtua Miftah," ujar Yono, warga Panekan, Magetan, seusai menyerahkan bantuan.




zyngaqq sboqq photo AB230x90gif_zps839436ce.gif
Share on Google Plus

About beritagosip

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments: